Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

17 Februari 2010

KC 13 ♥ Bendang Jepun (Singgahsana)


Musim luruh kini, cuaca amat segar, angin basah sentiasa mengimbas diri. Aku harap mataku tidak bengkak menangis. Aku amat merindui Mila, telah melangkau 3 bulan aku di Jepun aku terlalu rindu akan suara Mila, aku rindu akan bait-bait surat cinta Mila.

Aku bagaikan patah hati, patah kata, patah ayat untuk menulisi buat Mila. Tapi aku kena menulis juga. Aku kena kasi alamat baru kut! kalau Mila tergerak mahu menulis buatku.

Di Juo Machi amat terpencil, aku sendirian di bendang Jepun. Antara damai & tidaknya, aku menyukai bendang sejak kecil lagi. Aku impikan melihat padi menguning. Impikan melihat burung pipit terbang berkawan. Tentunya impianku tinggal di tengah bendang Ilahi telah kotakan; amat mendamaikan. Melihat lebatnya padi di bendang terasa amat terujanya. Padi yang akan menjadi beras, beras Jepun melekat macam pulut. Tapi bila aku terbayang akan wajah kekasih hati bernama Mila, aku bungkam, sungguh aku sebah sendiri.


Hari ini hari Sabtu, jam 6:00 pagi lagi aku telah terjaga. Kesempatan bangun awal aku gunakan untuk mandi air panas. Jika lewat pasti orang Jepun akan mandi bersama. Bogel. Sudah rutin begitu. Di luar kamar mandi disediakan rak untuk pakaian & tuala. Hanya boleh masuk dengan tuala kecil untuk lap daki. Hanya tuala kecil itu. Paling aku segan mandi berbogel dengan mereka faham sahajalah kita orang Melayu bersunat. Jika ternamapak pasti kejutan buat mereka.

Setelah mandi koboi, sejuk sebenarnya pun risau diserbu Jepun bogel; aku leka melihat cantiknya sawah padi di perkampungan Jepun ini, buahnya tengah libat. Belum menguning, di sana sini terdiri banglow pesawah yang nampak mewah. Petani Jepun memang hidup mewah. Mereka dapat mengawal harga semasa beras yang tentunya sentiasa dapat menjamin kehidupan mereka. Dari jendela juga aku nampak tali air yang airnya jernih amat. Seluruh Jepun telah dibina tali air konkrit. PCI syarikat aku berkerja di Harajuku antara pemajunya. Aku pernah membuat lawatan tapak di bendang sekitar Yokohama.


"Monshi.. monshi.. HaridanSan!.." ada suara Jepun mengetuk pintu. Aku membuka pintu bilikku.

"Saya Tanaka!, bos kita hari ini ada hal, dia suruh saya kenalkan dengan semua pekerja & kita pergi melawat tapat binaan empangan. Kita makan dulu, saya nak kenalkan HaridanSan dengan emak angkat kita, dia tukang masak di sini...!"

Aku mengikut Tanaka ke tingkat bawah ke ruangan dapur. Ada tiga orang memakai baju rona coklat cerah berjaket sedang makan.


"Yang ini KatsuraSan bujang lagi!" Pakai kaca mata nampak muda sangat kulitnya telah terbakar. Biasalah terpaksa salam & tunduk beberapa kali. Aku menghulukan kad peribadiku.

"Ini pula EisakuSan dia telah berkahwin, esok hari paling gembira bagi dia!" hanya hari Ahad ofis ini ditutup itu pun ikut perkembangan binaan. Eisaku putih rambut ketak-ketak agak besar sasa. Mukanya Jepun sebiji.

"Ini pula orang paling lama kat sini, kira pangkat pakcik kita TakashiShan...!!" nampak ala tentera, pendek tapi nampak ligat, rambut dipotong nipis, tak perlu sikat. Mukanya agak serius. Nampak seorang yang amat sibuk.

Aku nampak ibu angkat Okaasan yang baru tengah sibuk sendirian di dapur.

"Itu tukang masak kita Noriko... NorikoSan, dah berumur tapi masih cergas!" aku ke ruang dapur mencapai tangannya yang basah & mencium biar pun Okaasan nampak terpinga-pinga. Sambil tunduk sebagai tanda hormat orang Jepun. Nampak senyumanya manis biar pun wajahnya nampak banyak kedutan; dalam lingkungan 60an.


Makananku telah diasingkan kerana aku kata tak makan daging. Cuma sayur & ikan sahaja. Ada telur yang telah digoreng, nasi & ikan bakar. Sayurnya nampak mentah bendi yang dipotong halus. Pagi lagi orang Jepun telah makan nasi. harum bau ikan bakarnya, panas lagi. Kacang bendi yang digaul dengan serbuk perasa, sekali makan telah membuatkan aku amat menyukainya. Aku memerhati rakan Jepun aku yang lain mengambil telur mentah dari peti ais, memecahnya di mangkuk kecil bercampur kicap & serbuk perasa digaul agar nampak kembang kemudian dicampur ke dalam nasi. Nampak pelik tapi aku pasti mahu mencubanya makan telur cara begini, apa rasanya. Rempah perasa ini aku tak pasti. Tapi dari botolnya aku tak nampak ada tertulis daging babi. Serbuknya memang sedap, apatah lagi jika digaul dengan bendi mentah yang dihiris halus. Rasa kayu manis, rasa jintan, lada putih, pelbagai aroma ada di dalamnya.


- Bersambung

4 ulasan:

V.I.C @ D.I.A.N.A berkata...

Arigato Gozaimas NorikoSan..

Mahu sushi special yang sedap dan halal satu...

iDAN berkata...

Yang amat menyentuh hati OkaaSan ini adalah seorang bekas penyanyi lagu tradisional Jepun. Yang bunyinya macam sariosa tu.

Dialah penghibur saya Diana ketika stres bosan sangat sendirian di sana.

Miecyber @ Sudu berkata...

Watashimo sushi daisukidesu.

iDAN berkata...

SDR MieCyber,

Sashimi pun sedap.. tuna.. sakana. Kat Kajang mahal sangat, wasabi pula biar pun pedasnya tangkap hidung kita tapi tak lama pedasnya.

Jika kita ke TESCO atau CarreFour cuma banyak dijual sushi sahaja. Anak saya semua suka makan yang harga sekitar RM7 di TESCO itu. Tapi tak kenyang pun sekadar nak rasa.