Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

17 Mac 2010

Menginap (Delima Merkah)

Emm! aku ingat nak bawa diri kat kelubung begini pun dah okey!


Cantiknya banglow dia!.

Penunggu rumah!.

10 ulasan:

azieazah berkata...

Meriahnya rumah bukan terletak pada besar keciknya, atau bertingkat tangganya... tapi kemas dan rasa aman di dalamnya...

tapi kalu ada rezeki, saya pun teringin nak ada rumah besarrrRRRR...

where berkata...

wow, sesekali melihat kerenah manusia yang macam-macam pun boleh buat kita berfikir kan?

V.I.C @ D.I.A.N.A berkata...

Comelnya rumah anjing tu! Tapi lagi cute rumah dalam kelongsong tu... ekekekeke

zeqzeq berkata...

jangan janag sdr, anak nak tinggal ker?

iDAN berkata...

Dik Azah,

Saya lebih suka sederhana besar, tidak membazir rumah, kemas sudah pasti. Kalau terlalu besar seram juga sebab saya ini jenis penakut!. Kecuali keluarga juga besar.

iDAN berkata...

Sdr Where;

Manusia ini semuanya amat kreatif, ada sahaja penemuan baru yang terkadang kita tidak terfikir sebelum ini.

Samalah telefon, TV, & banyak barangan digital yang lain makin tambah canggih.

Mungkin cara jimat belanja ada yang buat tempat menginap seperti di gambar. Asalkan dapat lelap mata dengan bayaran termurah.

iDAN berkata...

...dalam kelongsong tu Diana macam tidur berkhemah sahaja; menarik!

iDAN berkata...

Sdr Zeq, zaman sekarang nak buat rumah sebilik pun mahu sekitar 15 ke 20 ribu RM. Maka jika sesak sangat mungkin boleh difikirkan tinggal di rumah kecil; selain kelubung konkrit begini tentunya ramai memilih kontena!.

Saya pernah belajar buat simenfero; memang cantik kalau rajin buat rumah melalui teknologi simenfero.

ejaa berkata...

saya menunggu kisah kemelut madu encik iDan =)

iDAN berkata...

Sdr Ejaa,

InsyaAllah akan saya sambung bila mendapat ketenangan & mengamatan yang tenang.

Mengembalikan perasaan lama itu rasanya amat perit & payah apatah lagi bagaikan ada yang menghalangnya. Tiap kali saya menulis siri Kemelut Madu ini bagaikan ada seseorang yang memerhati & menyekang pena ini.