Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

18 Mac 2010

Rumah Unik 3 (Delima Merkah)

Unik 16


Unik 17
(Impianku yang ini ... hari-hari mancing!)

Unik 18
(Yang ini mungkin tak ujud lagi fantasi 3D atas tu ada kolam renang)


Unik 19


Unik 20


Unik 21
(Rumah di gua begini telah banyak dipaparkan di blog ini sebelum ini)

Unik 22


Unik 23
(Masyarakat Melayu yang suka bergotong-royong)

6 ulasan:

Meowwwww berkata...

Meowwwww :) :) :)

kelompen berkata...

Idan
tertarik pada unik 23.satu nostalgia di kampung masa kecik dulu, suasana ni memang ada. masyarakat setempat pakat ramai gotong royong memindahkan rumah penduduk. atas alasan tapak baru, tempat lain atau sebagainya, maka beramai ramailah org kg ikut serta.setelah selesai ada makan makan, jamuan. memang seronok walau ala kadar tapi meriah, sekarang entah..ada lagi ke di tempat Idan?

TokNabe berkata...

Ada lagi ke sekaang ni, orang gotong-royong angkat rumah ni?

Saya pernah juga terlibat dgn gotong royong mcm ni tapi itu dululah.

iDAN berkata...

Meowwwww... emmm! dah pandai tersenyum lebar!

iDAN berkata...

Sdr Kelompen,

Bebaru ini saya bertandang ke rumah saudara mara Mila, masih ada orang kampung di Meru cuba mengamalkan cara Unik 23 ini.

Puncanya ada orang kaya telah beli tanah kampung maka rumah yang ingin dipindah telah rapat dengan sempadan. Orang kaya ini pula buat pagar maka tentunya sebahagian rumah terlalu rapat dengan pagar. Tidak sesuai & selesa kedudukannya.

Bila cuba dinaikkan tiangnya masalah banyak bahagian rumah yang reput; maka tak boleh dilakukan takutnya roboh pula.

Maknanya memang kena rumah tersebut kukuh semua bahagiannya. Masyarakat Jawa di Meru masih mengamalkan cara begini.

iDAN berkata...

TokNabe,

Di kampung saya di Perak, caranya berbeda, pindah rumah dengan membuka satu persatu, kemudian dipasang semula tak merubah bentuk asal.

Rumah kayu zaman dahulu memang kukuh & tak ada masalah jika mahu dipindahkan.