Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

18 Mac 2011

Alamak Duit Tak Cukup

Selalunya aku ke Giant sebelah rumahku tak pun bawa beg duit; capai sahaja duit dari dalam tabung hijau terus membeli belah. Pulak tu tak bawa duit lebih main congak saja; akhirnya dua kali aku terkena. Tak cukup duit ketika nak bayar di kaunter bayaran.

Mujurlah Giant tak seperti TESCO tak pernah sunyi orangnya maka sempatlah aku capai duit di tabung kereta; biasanya aku memang akan letak sekitar RM10 kut apa-apa kesuntukan duit.

"Adik tak bolehkah tolak satu barang ni sebab abg tak cukup duit ni" juruwang biasanya diam sahaja mungkin sukar kut nak tolak harga jika telah dicetak jumlahnya.

"Tak apalah dik abg ke kereta kejap ambil wang.!" kebetulan di belakangku tak ada siapa pun. Dia tutup kaunter sementara aku terkecuh-kecuh ke kereta. Bukan banyak mana pun terlebih sekitar seringgit dua. Baranganku telah siap terbungkus aku tinggalkan saja.

Setelah selesai membayar aku, aku minta maaf lantaran memang silap aku; kenapa memandai capai barangan tanpa periksa sungguh-sungguh. Bila aku congak-congak kenapa jadi pengap amat aku dalam isu congak mencongak. Rupa-rupanya aku keliru atau tak kenal apa itu Sawi apa itu Choy Sum. Aku tenguk macam sama sahaja. Aku baca papan tawaran harga Sawi sekadar 79 sen, aku capai sahaja dua peket; pada peket tak tulis harga hanya ada bar kod harga sahaja. Memang tak tulis Sawi tulis Choy Sum, aku mati-matian menganggap Choy Sum tu bahasa cina, Sawi cakap kita. Tertulis Choy Sum dari Cameron Highland. Sepeket RM2 lebih bayangkan aku dah lari berganda congakkannya. Patutnya sekitar RM2 dah jadi RM4 lebih. Huh!

Ini Sawi

Ini pula Choy Sum memang ada bunga rona kuning.

Ini pula Pak Choy
alahai! barulah aku tahu..

Jika Kailan tu memang senang nak kenal; sebab Mila selalu masaknya taruh ikan masin. Atau mana-mana restoran kita pergi selalu Sayur Kailan Ikan masin ini memang amat popular.

Rasanya bukan aku sahaja yang terkena pasti ramai lagi yang terkena; hingga hari ini masih ada tawaran Sawi 79 sen sepeket ini tapi yang dicapai memang Choy Sum sebab iklan tawaran Sawi adalah betul-betul selari atau di atas Choy Sum. Apatah lagi ketika aku terkena Sawi yang diiklankan telah habis hanya Choy Sum sahaja yang masih melambak.

Kali kedua aku nak beli Sawi di Giant aku jumpa akak yang di kaunter timbang.

"Akak ini Sawi atau Choy Sum..!"

"Choy Sum ... Sawi ada sebelahnya" aku cuba cari, tak mandang pun. Ish! penat betul.

Isunya bukanlah kita nak sangat tawaran murah itu; mana bendanya. Serik betul aku nak membeli sayur di Giant. Jangan berani capai peket yang tanpa tulis harga; hanya sekadar bar kod harga yang bergaris hitam putih itu sahaja. Bila aku ke pasar malam baik sawi atau Choy Sum murah amat, sampaikan ada seikat 50 sen sahaja. Yang selonggok RM2 pun mahu dua tiga kali banyaknya berbanding di Giant.

Tak dinafikan bab harga ikan atau sayur di TESCO atau Econsave jauh lebih murah harganya berbanding Giant. Moralnya dari nota ini; jika membeli belah elok bawa beg duit yang terselit duit kesesakan di dalamnya. Barang sekarang amat mengejutkan kita harganya.

Tadi aku terkena lagi lebih kurang cerita yang sama; rupanya zaman kini makanan ringan atau jajan telah naik sekali ganda; pergi tenguk harga kerepek atau kacang putih di pusat membeli belah di mana jua. Terkejut beruk tenguk harganya mahal amat. Semua barangan naik harga bila nak turun harga Naa Mungkin.



Tiada ulasan: