Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

22 Disember 2011

Kerajaya Songsang.

Percaya atau tidak ada ketika awak ini macam cicak kubing (sesumpah). Berubah rona bila berpindah dari satu tempat ke satu tempat. Dulunya awak orang susah sampai ada kalangan waris awak terpaksa guna daun nenas sebagai sudu bila tetiba rumah awak ada mee sup. Adik beradik ramai sudu bukan tak ada tapi tak cukup; perut lapar tak larat nak tunggu giliran maka asal ada sudu segera pakai saja. Pinggan ayan lusuh memang banyak.

Satu lagi golongan ada ketikanya dilahirkan dalam kroni orang berada. Maka bukan mustahil awak jadi loya nak makan di gerai tepi jalan yang nampak daif & serba kurang. Tekak awak menolak makanan tepi jalan sebab awak terfikir ianya kotor berabuk. Kelas awak adalah restoran atau cafe yang tersohor & mahal harga juadahnya.

Sebab itu bila awak jadi bos; bajet bangku yang layak sebagai Ketua Jabatan (KJ) sekadar RM500 awak sanggup tambah duit sendiri nak duduk di bangku yang berharga RM1,000 lebih. Tak duduk di bangku mahal tak selesa buat kerja.

Golongan elite & berstatus bangsawan ini yang diamanahkan untuk menjaga kebajikan pekerja. Adakah lojik?. Sedangkan di rumah pun awak tak pernah sidai kain; jatuh martabat sidai kain anak atau suami/isteri. Bolehkah KJ sebegini rasai kepayahan golongan sokongan (kini dipanggil Kumpulan Perlaksana 2) & mahu menjaga kebajikan pekerjanya.

Orang tak rasa susah memang sukar dapat menyelami hati orang susah. Dia akan rasakan teguran mereka yang susah & teraniaya ni sebagai sungutan yang mengada-ngada. Malahan silap-silap mereka yang nampak ketidakadilan ini; jika bersuara akan dicap staf bermasalah oleh KJ yang sekadar bermusim (syarat naik pangkat kena jadai KJ sepenggal dua). Jika boleh staf yang menegur ini segera diberhentikan di organisasi mereka. Orang bawahan hanya layak jadi macai mereka. Jangan sesekali diberikan peluang bersuara naik pangkat sebab mereka ini akan jadi kaduk naik junjung. Kecuali yang seiring dengan mereka kaki bodek, mengampu yang bosnya cantik jelita macho tampan & bla bla.

Ini sering berlaku di mana juga tempat kerja yang namanya makan gaji. Malahan golongan majikan atau KJ begini akan nampak sekelompok yang setaraf dengan dia sahaja, yang intim serta senyum bersama. Yang boleh dia bercampur atau terima segala pendapat atau ide mereka. Golongan begini jauh sekali akan hormat akan daya kreativiti orang lain sampai satu hari dia akan jadi teramat ego; hatta hidungnya makin kemek pipinya makin demak. Tengkoknya makin pendek; bahunya makin terangkat, betisnya makin gedabak. Langkahnya makan mendada tak pernah tunduk.

Satu hari dia akan rasa akulah segalanya & akan tersenyum sendiri. Nah! aku telah jadi Tuhan. Semua orang kena tunduk dengan segala perintahku (keangkuhan). Tak tunduk ambik kau aku akan jentik bagai tahi cicak; awak carilah rezeki di tempat lain. Waduh.

Tiada ulasan: