Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

03 September 2012

Aziq Kini di UTM Skudai Siri 2


Memang banyak hotel bajet di Skudai, aku sendiri tak tahu sangat sebab semuanya aku cari melalui internet; itu yg timbul ada ejen sewaan hotel ambil kesempatan.

2. Jalan Sutera Danga itu yang dicadangkan oleh peta google. Giler aku mencari jalan ini tak jumpa bila aku melalui Jalan Skudai. Jika mengikut peta selepas Sungai Skudai akan jumpalah Jalan Sutera Danga ini. Jalan Skudai ini memang besar; nak patah balik memang payah, jauh amat nak jumpa pusingan U.

3. Jalan Skudai boleh sampai ke Tampoi terus ke JB. Mengikut peta google aku hanya perlu memandu sekitar 15 km sahaja dari lebuh raya PLUS; sian Aziq aku sebenarnya hanya mampu memandu sekitar 200 km; kemudian aku serahkan kepada Aziq untuk mencari Jalan Sutera Danga ini. Sesatlah kami.

4. Kami bertolak dari Jenaris lewat sejam setengah; aku merancang jam 9:00 pagi bertolak. Faham sajalah Mila sering banyak protokol bila nak berjalan. 10:30 baru bertolak. Aku mengandaikan 4 jam perjalanan sebab paling tidak sekali dua kena berhenti berehat; jangkaan 2:30 petang sampailah. Meleset sebab kami sesat larat sampai nampak flat di Singapura; nampak bot mewah pelbagai mungkin dah dekat Pantai Lido. Telah lebih dari 20 km kami dari tol PLUS Skudai.

5. Jika tak silap aku telah sampai ke Dataran Bandaraya Johor Bahru, Ada menara jam lawa. Dah sampai JBlah tu kut. Malahan sebelum sesat ke JB bila aku nampak Danga Bay andaian aku pastilah sekitar itu Jalan Sutera Danga. Idak rupanya... tak jumpa peta lakaran yang aku buat. Terpaksalah aku cari tempat bertanya yang paling mudah bertanya mestilah di petrol pam, jangan pulak Bangla yang berkerja emmm... penat pulak dia ternganga kecuali aku pandai cakap Hindi; aku sering temu ramah bangla di petro pam (anak aku kata ayahnya suka temuduga orang) rata² mereka fasih bahasa Hindi. Cakap Melayu tenguk berapa lama dia tinggal di Msia; ada yang fasih tapi ramai yang masih gagap. Aku nampak petrol pam Petronas tapi nun sebelah kanan dari JB ke Skudai jam telah 5:00 petang lebih. - bersambung

Tiada ulasan: