Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

17 Mei 2009

Lambaian Kampung Durian Guling... Candat Sotong 4 (Singgahsana)



Durian Guling 3

"Ish! ini bukan rumah pusaka ni! Syukria.., ini banglow pusaka..!"

"Rumah kampung abg iDAN... tak ada siapa pun nak duduk.." Masih merendah diri, Syukria hanya tinggal emaknya sendirian, arwah ayahnya telah lama tiada; selalunya emak Syukria tidur di Marang sesekali tidur di banglow pusaka ini.

"Besar rumah ini Syukria, aku rasa kau pernah tunjukkan gambar rumah ini kan..?"Aku perasan semasa belum pencen aku pernah lepak di bilik Syukria, dia ada tunjuk akan gambar rumah ini.

"Saya yang lukis rekabentuknya abg iDAN" Nampak lapang, ruang tamu yang luas, dapur yang mewah berkongsep cermin & terbuka, dua bilik yang memang selesa. Jika di Kajang rumah begini pasti berharga sekitar tiga ratus ribu ke setengah juta RM. Syukria membinanya tak sampai seratus ribu RM. Itu kelebihan di kampung. Belakang rumah masih ada tanah kosong jika mahu menambah bilangan bilik. Tak hairanlah Syukria punyai sembilan adik beradik, jika musim perayaan pasti rumah ini akan penuh penghuninya.

Aku lihat Pak Ya masih celik matanya, bermalas di bantal empok di ruang tamu. "Kenapa tadi agak lewat, bila pula aku boleh potong kau.."

"Dua kali saya tertidur abg iDAN, tak tahan sangat mata ini... mengantuk!" Isteri Pakya telah lena di sebelahnya; di ruang anjung, anaknya yang seorang masih cergas, berguling-guling malas di celahan Pak Ya & isterinya.

Azan subuh telah lama berhenti, aku mula terasa penat; tetapi tidak pula mengantuk. Syukria menjerang air di dapur. Dia buat satu jug tea O, Keempat-empat anak aku tidur di kamar tetamu. Penat sangat nampaknya mereka.

"Pagi ini ada pasar lambak di Jeti Marang... nak pergi jom abg iDAN"

"Boleh jugak nanti aku kejutkan orang rumah sembahyang subuh, cerah hari sahaja kita pergi, boeh aku carikan sarapan untuk kami..!" Aku pelawa Pak Ya pergi tapi dia menolak, katanya penat amat nak sambung tidur.

Aku berpesan agar mencari petrol pam, sebab memang minyak Avanza Mila telah kering. Di Terengganu masih pakai cara lama, pengguna kenderaan macam bos besar tak keluar kereta; kasihan tenguk pangkat Pakcik mengisikan minyak. Memang jauh perjalanan dari Kampung Durian Guling ke bandar Marang. Sekitar belasan kilometer. Sampai di Jeti Marang, aku lihat telah ramai pelancong berbaris.

"Mereka nak ke mana tu Syukria?.."

"Pulau Kapas..!"

Awal-awal lagi telah nampak ofis Makcik Gemuk Beach Resort.

"Makcik Gemuk tu abg iDAN telah pernah masuk TV..."

"Berapa jauh dari sini ke Pulau Kapas.."

"Sekitar dua puluh minit sahaja.."

"Berapa bayaran tambang botnya.."

"RM20 pergi & balik..."

"Menarik tu, satu hari nanti aku ingat mahu menginap di Pulau Kapas ini..!"



Makanan di pasar Marang masih murah, nasi minyak berlauk ayam, nasi kerabu berlauk ikan, nasi dagang berlauk, semuanya RM2. Nasi lemak masih RM1. Piteh. Aku sempat membeli dodol & gula merah untuk buat bubur. Syukria kenal dengan Makcik yang membuatnya. Segendong besar aku membawa makanan untuk dua keluarga. Paling menarik banyak dijual ulam-ulaman dari pucuk tenggek burung hinggalah daun selasih. Ada makanan yang jarang kutemui di pasar lain, jagung yang bergaul dengan kelapa. Nampak sedap & teruja aku mahu merasanya.

"Petang nanti berapa orang yang telah pasti mahu ikut mencandat.."

"Yang pasti kita berempat, abg iDAN, Pak Ya, Nuzul & saya... adik saya tak pasti lagi..!'

"Emmm! berempat, agak parah bajet kita nanti, ahu seorang seratus RM" Aku mengandaikan.

"jam 5:00 petang abg iDAN tunggu di jeti ... Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia (LKIM)"

Maka itu aku amat kurang yakin dengan keluarga aku di Kejut. Fairus@PengailSejati punya alasan kukuh untuk tidak pergi. Apa jadi yang lain. Nasirnya, Abuya Rusdinya, Erisnya, Tok Peraknya, katanya sampai dua bot nak pergi. Tak sangka Pak Ya yang tak pasti pergi tetiba dapat turut serta. Bagiku jika telah berjanji, pasti aku mahu kotakan. Biarpun jadual keluarga kami amat ketat. Aziq terpaksa buat surat rayuan untuk memohon balik bukan pada harinya bercuti di rumah. Dalam masa yang sama Aziq & Afiz pula terpaksa membuat persediaan peperiksaan mereka. Begitu juga Anif & Azim memang minggu depan akan mula peperiksaan penting mereka. Mila pula terpaksa ambil cuti pada hari Jumaat sebab Fairus menggesa mahu bertolak awal. Aku memang tak yakin boleh bertolak awal. Paling sesuai aku menjangkakan jam 10:00 malam. Sebab faham sahajalah Afiz paling awal tiba sekitar magrib. Habis itu tak kan dia tak berehat kejap makan & nak merentas KL & MMR2 bukan boleh harap sangat.

Apa juga ekspedisi sememangnya perlukan pengorbanan. Andai kata takut berkorban jangan berjanji sedari awal.

"Tak apalah untuk mengurangkan bajet kau, aku rasa aku boleh bawa anakku seorang. Kalau kita ada berlima atau berenam rasanya barulah rendah sikit bajet kita.." Aku bercadang membawa Afiz, dia tak pernah turun ke laut lagi. Mungkin ini pengalaman yang baik buat dia.

http://makcikgemuk.com/about.html

Beautisland Resort Sdn Bhd


- bersambung


Durian Guling 5

Tiada ulasan: