Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

08 Julai 2009

Manohara ooo Manohara (Delima Merkah)

Tidak semua warga Indonesia percaya dengan fitnah yang dilemparkan terhadap suaminya. Perlu diingat suaminya Tengku Muhammad Fakhry masih menunggu kepulangannya. Manohara masih seorang isteri. Di sisi agama kita telah pasti dia telah dijatuhkan hukuman Nusyuz atau derhaka kepada suami. Semua tahu suaminya memohon dia pulang ke istana pada 2 Julai lalu; Melalui perintah mahkamah syariah lagi!. Dia langsung tidak menghiraukannya. Jika perundangan agama Islam pun tidak dihormati oleh Mano, tidakkah namanya mencabar kedaulatan perundangan Islam di Kerajaan Negeri Kelantan.

Kini kita boleh berandai ibunya yang menculik Manohara dari suaminya.

Bayangkanlah jika anda di tempat suaminya. Sudah tuntutan & kemahuan Mano amat tinggi. Jutaan wang anda lesap lantaran mengharapkan anda bahagia bersamanya. Tetiba anda sendirian memeluk semula bantal busuk anda. Tidakkah terbakar hati anda.

Jam tangannya pun mahukan yang berharga ratusan ribu RM, belum lagi kereta mewah & kondo yang dibelikan. Dikira sudah amat mewah kehidupan Mano. Tetiba ibunya memihak anaknya tanpa berbincang secara keluarga dengan besannya atau pihak istana, Mona sendiri mengaibkan suaminya di media terbuka.

Dalam internet ada warga Indonesia mempersoalkan kenapa suami di Malaysia setelah membelikan isterinya jam tangan mahu meminta semula. Apakah wajar tindakan suami di Malaysia begini. Bagiku jika Mona tidak mengaibkan suaminya maka tidak timbul pinta semua pemberian. Harus diingat jika jam tangan tersebut berharga ratusan ribu RM, bukan jam pasar malam... maka ianya juga berupa harta bersama. Pihak suaminya sekadar mendedahkan kepada masyarakat betapa tingginya kemahuan Mano. Jika Mano isteri yang baik & jujur pasti tidak timbul kekecuhan segala. Begitu juga jika suami seorang pendera mana mungkin masih mahukan isterinya yang degil, menyakitkan mata & hati. Apatah lagi dia anak Sultan punyai wang berjuta-juta. Lebih dari seribu gadis seperti Mano pun dia boleh temui.

Bagiku hukuman penjara 70 tahun bagi suami yang mendera isterinya cara baik, amat tidak wajar. Dalam sebulan dua pasti luka-luka & parutnya pun tidak nampak lagi. Itu bukan dera namanya. Mana ada dalam rumahtangga kita tidak berselisih faham. Sedangkan lidah lagi tergigit, ini kan pula suami isteri. Kecualilah dalam senyap-senyap Mano akan mendera dirinya sendiri dengan kesan & parut yang tidak akan hilang.

Penderaan ini pun masih samar-samar, masih tidak terbukti sahihnya. Sementelah kita orang awam ada baiknya mencari jalan tengah jangan sampai cepat sangat berandaian malahan mengaibkan seseorang. Takutnya hanya dapat dosa kering sahaja nanti.



Kuantan, Malaysia


Friday Jun 19
Saya rasa kita sebagai bangsa Indonesia yanga modern dan pintar, sudah tidak semestinya kita selalu mendapat kebohongan, apalagi kebohongan yang dilakukan manohara dan keluarganya, mudah sekali ditebak, UUD (ujung ujungnya duit), ingat Manohara kita anak bangasa Indonesia sudah 32 tahun tertipu, jadi sudah paham betul orang orang macam kamu, MANOHARA GET OUT OF MY COUNTRY YOU ARE NOT INDONESIAN
Sarah

Jakarta, Indonesia

Wednesday Jun 24
Pada awalnya saya emang simpatik sama Manohara tapi lama kelamaan saya jadi sebel liat kelakuan Mano dan ibunya di infotement. Manohara dan ibunya tidak tau malu sekali. Tiap hari maunya masuk media terus. Apalagi sekarang Manohara main sinetron lagi. Dari mukanya aja saya udah neg, apalagi nonton sinetronnya. Ogah deh!! akting aja ala kadarnya, bisa jadi artis. Yg bener aja! itu mah cuma aji mumpung doang. Liat dong faktanya. Kalo seorang wanita disiksa oleh suaminya. Apakah wanita tersebut akan bersedia berakting seperti Manohara? Apa dia gak tau malu. Cuma orang bodoh yang percaya kisah Manohara. Emang Manohara dan ibunya pinter sekali membuat cerita bohong. Seorang yang disiksa oleh suaminya, apakah pantes menghabiskan waktu buat jumpa pers terlebih dahulu daripada visum? Lucu sekali kisah Manohara.

Tiada ulasan: