Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

18 Ogos 2009

Rencana (Delima Merkah)

"Setiap pegawai yang menerima tanggungjawab tetapi telah membuat kesilapan, segala keputusan & perancangan diambil mengalami kegagalan di mana ianya melibatkan kepentingan orang lain, pihak majikan boleh menarik balik segala keistimewaan seperti menurunkan pangkat, pingat, gaji & sebagainya di samping menasihatkan beliau meletakkan jawatan tanpa apa paksaan & desakan."

"Bila kamu bekerja nanti pasti kamu akan berjumpa dengan sekumpulan pekerja yang sentiasa mencari salah orang lain, mereka ini adalah golongan pengawai bermasalah atau golongan jurnalis. Kamu ketepikan sahaja golongan ini, jika boleh cari jalan agar mereka ini dicantas & carilah pengganti. Yakinkanlah diri pengganti golongan ini akan pasti jauh lebih baik & berketrampilan"

Dua rangkap di atas adalah satu suara atau prinsip tindakan yang lahir dari jiwa seorang pekerja awam atau Pegawai Kerajaan. Seimbas kita baca sememangnya ianya bagaikan pendapat yang jujur & tegas. Namun bila kita kembali ke dalam diri pendapat di atas memang boleh kita perdebatkan.

Bila kita amati rutin kehidupan kita seharian juga tak lari dari membuat kesilapan. Bukanlah tujuan aku mahu membela mereka bermasalah ini tetapi kita harus sedar setiap manusia itu adalah aset buat satu-satu organisasi. Mencantas malahan menurunkan pangkat bukanlah tindakan bijak sayugia (seyogia Kamus Melayu Online) banyak alternatif lain untuk membaiki keadaan. Salah satu cara mungkin boleh dimotivasi atau kaunselingkan.

Bagiku belajar dari kesilapan adalah lebih baik berbanding kita membuat keputusan drastik yang bakal mengaibkan saudara sesama kita.

Sebagai contoh Jurutera jalan raya sering membuat kesilapan lantaran perancangan di atas kertas sering berubah. Jika cadangan awal sekadar membuat bulatan kecil sering menimbulkan kemalangan, apakah wajar kita turunkan pangkat Jurutera ini. Seharusnya beliau mencari alternatif lain dengan mengadakan lampu isyarat yang tentunya lebih selamat.

Bagitu juga Wakil Rakyat yang sering meminta bajet untuk membaiki Dewan Orang Ramai. Jika kita perhatikan boleh dikatakan semua Dewan Orang Ramai memang sering menjadi mangsa si penggodam atau golongan rosak akhlak. Rosak sana sini malahan terkadang ranap terus tak boleh digunakan lagi.

Ada perancangan seorang pegawai itu yang baik tetapi gagal lantaran sikap orang sekeliling atau orang ramai lambat mahu menerima perubahan. Contoh terbaik adalah ide pengurusan khidmat yang boleh diakses secara langsung di internet (online). Memang pada peringkat awal perbagai masalah akan timbul, mungkin terdapat pada perisian, kefahaman orang ramai, arus akses internet, kemudahan persekitaran atau perbagai lagi masalah.

Begitu juga golongan jurnalis, mereka ini memang perlu ada di sesebuah organisasi; sebagai asas untuk majikan mengimbau segala perjalanan pengurusan mereka. Tanpa mereka yang berani menegur memang ibarat kata sokong membawa rebah. Harapkan pagar pagar makan padi. Golongan ini sering mengorban diri lantaran berani bersuara sehinggakan majikan mengatakan beliau bermasalah; tetapi perlu diingat golongan jurnalis ini lah banyak memberikan ide kreatif berbanding mereka yang Pak Turut atau Kaki Mengampu. Golongan ini perlulah didekati mereka bukannya bahaya atau pengganas; Malahan keujudan mereka jika kita pandai menguruskan pasti organisasi anda akan tambah ceria, hebat & cepat membangunnya.

Yang tegak disokong, yang lemah ditopang perlulah ada di jiwa seorang ketua.
Marahkan pijat kelambu dibakar, tidur terdedah.

iDAN: Semasa aku berkerja makan gaji memang aku terkenal dengan golongan jurnalis, cuba baca kes aku di ruang Tutor ooo Tutor. Boleh dikatakan apa yang aku suarakan lalu 101% benar belaka. Tetapi lantaran cerpen itu aku di tribunal selama tiga bulan dicantas semua tulisanku. Jika anda teringin nak baca cerpen
Tutor ooo Tutor taip Tutor ooo Tutor itu di google.


Tiada ulasan: