Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

03 Mei 2011

Labu Sayongku Pecah lagi.


"Kemuning telah pecahkan Labu Sayong ayah..!" aku yang sedang tenguk ZEE terkesima, kali ke berapa agaknya Labu Sayong ini telah pecah. Rasanya sejak di Kampung Malaysia Tambahan lagi aku memang amat menyukai Labu Sayong ini. Aku pasti nak ada Labu Sayong di rumah.

"Dah agaknya dah, bila ayah letak atas meja makan ibu nakkan meja makan tu kosong, suka sangat nak buat padang golf..." ayatnya kurang manis tapi memang aku rasa terkilan, bagiku Labu Sayong itu tak pun menyakitkan mata jika diletak di atas meja makan; aku rajin taruh air dalamnya jika ianya di atas meja. Bila Mila letak atas sofa Jati yang aku sekadar letak koleksi topi-topiku; maka berdebulah ia di situ. Sudah lama tak rasa airnya seakan rasa lumpur. Hari ini Labu Sayongku pecah lagi.

Si Kemuning ia tahu apa; benda berharga ke atau tidak ke ia suka panjat sana panjat sini. Aku pun sering jadi Si Kemuning terperangkap dengan banyak pinggan mangkuk yang diletak amat genting sudutnya. Jika Mila ke dapur perkara perangkap benda genting ini memang sering berlaku. Bertahun-tahun aku jaga pinggan mangkuk jarang terjadi kejadian terhempas ke lantai pinggan mangkuk kaca ini. Jika Mila ke dapur; emm! awas!. Maka itu aku kini suka beli pinggan mangkuk aluminium. Huh! lesut pula; pernah aku terjumpa di luar rumah ianya hampir berkarat, dijadikan pinggan makanan keluarga Si Topeng. Kemuning tetiba datang, kata jiran anak Rosli; ayahnya yang beli. Si Topeng pula kejap suka bertamu di rumah ini, kejap menghilangkan diri di rumah Abang Rosli.

Masa Kemuning datang; ianya amat naif, kurus, mukanya garang amat; tak boleh dipegang pasti menggigit. Sekarang sejak ia beranakkan Kemoren di rumah ini; dia makin gemuk, bulunya halus; manja amat. Tidur pun tak mahu di luar rumah. Tapi perangainya memang pelik; suka panjat-memanjat; kejap tidur atas TV, kejap atas almari, pantang kita tertidur di depan ruang tamu mesti ia akan tidur sebelah kita. Numpang sekaki mimpi kita.

Paling terakhir aku beli Labu Sayong ini sekitar lebih 3 tahun lalu. Ketika anak Kak Kiah buat majlis kahwin. Cantik amat Labu Sayong ini; aku beli pun sekitar belasan RM sahaja. Bukan di kedai pusat bandar Kuala Kangsar tapi di sekitar Kampung Bendang Panjang. Nampaknya bila aku ke sana lagi, ada sesuatu impianku agar dapat memiliki paling tidang sebuah Labu Sayong lagi. Soal pecah jangan fikirkan; dah benda mudah pecah nak buat bagaimana?. Kalau semua orang beli berzaman ianya tak pecah maka macam mana makcik yang buat Labu Sayong nak cari makan. Cumanya rasa sayang aku pada benda berseni begini memang buat aku teruja ingin memiliki lagi. Alahai labuku.

1 ulasan:

zulfitry.com berkata...

puitisnya entry entry dalam blog ni.. seorang penulis kah?