Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

06 Oktober 2011

2/3 Kota Bharu (Episod 5)

Mila Penyanyi Bangladesh

Awal pagi aku telah mandi sunat raya 1 Syawal; Aziq & Anif memang tidur awal. Selepas solat Subuh aku mencari makanan di dapur. Sunat makan dahulu sebelum pergi sembahyang sunat raya. Azim aku kejutkan agar bersiap & bersarapan. Raya tahun ini aku pakai baju rona ungu muda bersamping di dalam hitam kehijauan. Songkok ketika menyambut tetamu kenduri Afiz di Januari lalu elok lagi.

Suara Takbir Raya kian berkumandang dari Astro. Suara Takbir ini tentunya amat menyucuk hati, amat sukar dibaca runtunan hati. Imbauan beraya di Desa Tualang memang jelas di ingatan. Bila mungkin aku dapat beraya di kampung halamanku.

Sepanjang berumah tangga dengan Mila mungkin ini kali kedua beraya puasa di Jenaris, selalunya kami beraya di Meru. Mila mungkin tak kisah sangat sebab emaknya baru meninggal dunia.Tak tahu apa ceritera rumah pusaka di Meru. Aziq & Anif nampaknya mahu ikut ibunya sembahyang sunat raya di Jenaris. Surau dengan rumah sepelaung sahaja jaraknya.

Juadah ayam masak kicap, nasi himpit segera, sambal kacang telah siap dimasak. Sayur Lodeh tak nampak lagi. Aku & Azim sarapan bersama.

"Afiz tak nak ikut ayah ke?... ayah & Azim nak sembahyang di Masjid Penjara." aku lihat Afiz baru pakai baju melayu rona tekoi. Belum pakai sampin lagi.

"Afiz sembahyang di sini saja ayah!" sudah duga memang sukar nak berjarak dengan Husna apatah lagi telah ada anak kecil.


SEDONDON

Tiba di Masjid Penjara Kajang, Sungai Jelok sekitar 8:15 pagi ruang parkir hampir penuh. Aku suka parkir di kawasan lapang sebelah padang boleh tapi pintu pakai ke kawasan itu masih terkunci. Dari pintu utama parkir aku dapat ruang parkir di sebelah kanan. Jarang dapat parkir di sini.

Jemaah asing di bumi orang, memang tak siapa pun aku kenali di masjid ini. Tapi aku suka melihat orang Kajang segak bergaya. Tak nampak orang miskin. Cuma nampak makin ramai warga asing; Bangladesh@Bangla pun orang Pakistan ramai sembahyang di sini.

Azim ikut tangga jemaah lelaki; aku pula ikut tangga jemaah perempuan. Selalunya jika di Meru aku solat di tingkat atas Masjid Meru. Aku suka melihat gelagat orang. Jika Bangla atau orang Pakistan selalunya pakai ketayap jambul keluar. Di sini aku lihat ramai jemaah yang sedondon pakaiannya dengan anak-anak. Cantik. Aku duduk di saf belakang; sebelah Bangla yang bajunya seiras rona sampingku; kehijaun. Bangla ni pakai Baju Melayu tak kemeja labuh tradisinya. Hanya dia: rakannya yang lain pakai kemaja labuh. Takbir terus bergema. Suasana raya menyimbah Masjid Penjara Kajang. Syahdu.

Sekitar jam 8:45 pagi barulah sembahyang sunat raya bermula. Selesa masjid ini; tak penuh pun jemaahnya. Jemaah perempuan pun tidak melimpah keluar bagai sembahyang terawih di Jenaris.

Selesai solat aku tercari-cari juga kut ada jamuan raya. Tak mandang. Ketika aku mahu turun dari tangga mengambil kasut aku terserempak Zali@Tok Perak. Sejak semalam aku memang terkenang dia. Aku tahu dari Fairus dia terima tempahan lemang yang agak banyak. Lemang Tok Perak memang dah terkenal. Jika jamuan di fakulti tempat kerja lamaku memang selalunya dia yang akan buat. Malahan ketika jamuan raya untuk staf UPM pun dia pernah dapat tempahan.


"Ada lemang lebih tak?"

"Ada!, datanglah rumah, Fairus memang beri tahu iDAN nak lemang!"

"Tak habis-habis halnya semalam, penat cari bahan nak masak; tahu sajalah Mila, banyak amat perintahnya!" biasalah ayat banyak perintah ini memang sebutan biasa kami.

"Mohlah! terus ke rumah!"

"Ish tak sedap rasanya berdua saja, nanti nak balik Meru kami singgah!" Tok Perak bersama dengan anak-anaknya, parkir tak di kawasan yang sama.

"Yeopnya mana?" aku selalu jumpa Yeop anak bungsu Tok Perak kalau sembahyang Jumaat di Masjid Penjara Kajang ini.

"Ada dia selalunya dengan saf kawannya!" selang beberapa ketika Yeopnya muncul & bersalaman denganku; yang lain semua cahaya mata Tok Perak perempuan. Dah besar belaka dah boleh terima menantu. Hanya Yeop baru tingkatan satu.

Hampir semua jemaah balik baru kami dapat bergerak. Ruang lapang sebelah padang bola nampaknya dibuka untuk parkir. Aku meninggalkan Masjid Penjara Kajang menuju ke Jenaris; balik lebih dekat berbanding datang. Sebab untuk ke Sungai Jelok dari Jenaris kena buat pusingan U yang jauh amat.

Sampai di Jenaris aku menunggu Mila masak Sayur Lodeh. Husna kena belajar!.

-bersambung

Tiada ulasan: