Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

02 Februari 2010

KC 11 Catatan tentang Jepun (Singgahsana)


KC (Kahwin Campur) Episod ini belum berakhir & aku masih teruja mahu menyambungnya!. Tetapi sebelum itu ada baiknya aku lampirkan beberapa catatan yang lalu yang ada hubungkait dengan siri KC ini, agar segalanya terkumpul & tidak berulang catatanku tentang Jepun.

Ada beberapa catatan tentang Jepun yang dapat aku kutip dalam jurnalku yang lama; ada baiknya untuk kita hayati apa yang kutulisi sejak dulu.

Tips Panjang Umur ( Siri Delima Merkah )

Bermula daripada Diri.

Ajal, maut, jodoh, pertemuan semua telah tertulis & ianya di tangan Tuhan. Tetapi kita sebagai manusia sekadar berdoa untuk memohon segalanya baik & umur yang berpanjangan. Kenapa mesti kita menempah maut seperti merokok, menyalahgunakan dadah, memandu tidak berhati-hati & banyak perkara lain bagaikan kita membunuh diri sendiri. Aku terpanggil untuk menyelami erti berhati-hati & mendapatkan kelapangan fikiran untuk meneruskan kehidupan ini dengan teratur & penuh makna.

  • Jangan stress: Buangkan sikap terlalu sensitif & berfikiran resah yang tak menentu. Terutama dalam menghadapi masalah yang berat. Carilah teman yang boleh menolong; Jangan biarkan diri terbelenggu dengan rasa kecewa. Jangan simpan sikap dengki & tidak senang hati melihat orang lain berjaya. Bersederhana dalam kehidupan. Jangan berfikiran terlalu mengharapkan kemewahan. Terliur melihat kereta mewah, kediaman yang mewah, pakaian yang mahal-mahal, hiasan yang terlampau canggih. Segalanya akan kita dapat nikmati dengan sikap yang bersyukur. Kesyukuran dengan rezeki yang ada, insyaAllah Allah Nan Esa akan melimpahkan berganda rezeki yang ada; kalau pun tidak di dunia ini mungkin di akhirat nanti.
Aku teringat gaya hidup orang Jepun yang mana aku bersama mereka dalam jangka waktu yang singkat. Kejujuran mereka amat aku kagumi. Mereka amat menghormati hak orang lain, sebagai contoh rakanku yang sama merantau di sana tertinggal beg galas di dalam komuter; dokumen penting, seperti pasport, duit dan lain-lain. Apabila dituntut di stesen yang mana tersimpan barangan yang tertinggal di komuter; segalanya ada belaka, tidak sedikit pun barangan rakan aku tadi hilang.

Begitu juga ketika menelefon di telefon awam, kebetulan semasa itu ada seorang pemuda dalam usia dua puluhan sedang mendail nombor di depanku. Semasa dia memasukan wang siling, entah bagaimana berjatuhan agak banyak kepingan siling dari telefon awam tersebut, sampai jatuh ke tanah. Aku memerhatikan dia begitu cermat mengutip semula siling tersebut & menyusun semula di atas telefon. Dia memang tidak menoleh pun ke kiri kanan. Malahan tidak perasan pun aku di belakangnya.

Apa yang aku terfikir, memang mereka telah dididik secara kecil bagaimana mereka menjaga hak awam. Banyak lagi yang dapat aku mengambil teladan dari kehidupan mereka. Di mana cara hidup yang begitu tentunya membuatkan mereka tidak stres seperti kita. Antara mereka sentiasa menjalinkan hubungan baik, jauh sekali ada sikap ingin mencuri. Amat memelihara hak orang lain.

Jika musim hujan di sana, memang akan kedapatan banyak tempat payung disediakan di stesen keretapi. Payung yang cantik-cantik bergantungan di setiap stesen keretapi, tidak siapa yang berani mengambilnya kecuali tuan empunya.


Malahan aku pernah tidur di sebuah hotel di Yamagata bersama kenalan sekerja Jepun, di mana tiada pun penyambut tetamu. Tidak kelihatan pun kamera rahsia. Pengunjung cuma perlu mengambil kunci di kotak-kotak yang disediakan & meletakkan wang sewaan setelah keluar dari hotel tersebut. Jika dibandingkan di sini memang taraf hotel itu paling tidak tiga bintang atau lebih, ada kelengkapan TV, peti ais ruang bilik air yang luas siap ada besen mandi untuk berendam. Betapa jujurnya mereka; kita memang perlu belajar mendidik bangsa kita sejujur mereka biarpun mereka tidak kenalkan pun apa itu Islam.

Yamagata punyai ladang epal yang luas. Aku sempat melawat ladang epal tersebut. Yang menariknya, ladang tersebut tidak berpagar & memang berada di tepi jalan besar. Buahnya yang masak ranum memang harganya jika dibandingkan di Malaysia agak mahal sebab matawang mereka makin tinggi berbanding kita. Pemilik ladang tidak risaukan ianya dicuri, lantaran bukan di Jepun masalah kecurian memang amat kurang terjadi. Kenapa?...

Malahan semasa aku membeli-belah di Bandar Hitachi...

- bersambung

Respon Pengunjung

anonymous | Posted on 16.10.2006 at 3:14 AM

Assalamualaikum Saudara iDAN, bayangkan satu bangsa yang bukan islam amat menghargai hak orang lain, menjaga harta awam, jujur dan saling hormat menghormati orang lain. Bukankah ini ciri-ciri (sebahagian darinya) orang Islam sejati?

Kenapakah sebahagian besar orang kita yang beragama Islam tidak mempunyai ciri-ciri tersebut?

Saya rasa cara kita dibesarkan tak banyak beza di antara orang Jepun mau pun orang Melayu, diajar untuk menjadi manusia yang baik lagi berguna, taat pada perintah agama (apa saja agama yang mereka anuti) dan pada keseluruhannya menjadi "orang", sepertimana yang sering dikatakan. Tetapi tengok apa yang telah terjadi di sebaliknya, orang yang sepatutnya beragama Islam, yang dididik secara Islam, yang fasih hukum hakam Islam tidak mencerminkan seorang Islam sejati. Di manakah silapnya?

Jawapan iDAN kepada
anonymous | Posted on 16.10.2006 at 3:14 AM


Kenapa?

Saya lebih mengatakan pendidikan awal, bilamana sedari janinnya lagi zuriat yang bakal lahir seharusnya punyai roh yang bersih lagi suci, memang bukan mudah untuk membentuk peribadi yang mulia.

Maka itu Tanaka menyatakan keturunan. Mereka (Orang Jepun) tiada mengalirnya iman dalam diri, tetapi mereka dari kalangan kaum@keturunan yang begitu terdidik secari kecil menghormati orang lain. Cukup kalau kita lihat gaya mereka tunduk terhadap kawan atau orang lain.

Melayu itu sendiri asalnya tidak Islam malahan kalau kita lihat sejarah kita ramai Melayu dulu agama bukan Islam, malahan banyak adat kita terikut dengan budaya hindu. Kelahiran kita sahaja dalam Islam maka agama yang kita anuti memang sedari lahir. Agama azali bukan atas kesedaran atau pertunjuk memiliki Islam. Maka itu amat mudah syaitan merasuk kita; membuatkan kita terkenal dengan sikap dengki, iri hati. Malahan perkataan "amok" itu sendiri tiada dalam kamus bangsa lain.

Seharusnya kita berbangga dengan menjadi orang Melayu yang kaya dengan sifat sopan santun. Tetapi nampak di era globalisasi ini. Era internet & komunikasi kononnya ... banyak sifat murni itu kian terhakis. Cuba kita masuk ke ruang Cit Cat atau e-mel berangkai yang banyak sangat mengajar kita ke arah sifat sifar fikir, sifar budaya, sifar santun malahan sifar bahasa. Bayangkan dari dunia artis yang memang banyak mempengaruhi bangsa kita, sampai gara-gara sebaran e-mel layang hingga membawa kes ke mahkamah semata-mata ingin menolak tohmahan yang diedarkan. Macam kes Siti & Sharifah Aini berbalahan lantaran e-mel layang.

Saban tahun ada saja kes kita orang Melayu yang mengaibkan lantaran silap guna teknologi canggih ini. Semua ini kalau kita tidak bendung memang akan merosakkan serta mengaibkan bangsa kita. Kalangan keluarga kita sendiri sering terdedah dengan e-mel yang tidak bermoral & gangguan SMS yang boleh meruntuhkan kasih sayang rumahtangga. Bahan media yang amat bahaya & kotor... terusan tersebar. Kita memang leka.

Kenapa kita tidak punyai sikap persaudaraan Islam yang intim & kenal nilai ukhuwahnya?. Saling menghormati hak orang lain. Hak itu termasuklah harta, cinta, kasih sayang, ikatan persaudaraan & banyak lagi yang perlunya nilai murni & kita perlu hormati. Saya lebih merasakan jiwa kita kian kotor & penuh titik hitam yang bakal merentongkan kehidupan kita. Puncanya dalam diri kita sendiri. Masyarakat sekadar mencorakkannya. Ini kenalah dibetulkan.

(Emm! sesekali membaca catatan empat tahun lalu menarik juga!, ada banyak suri teladan & perbincangan yang boleh dipanjangkan)

- bersambung

KC 10 (Kahwin Campur)

KC awal



Tiada ulasan: