Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

29 Mac 2013

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN ii


Aku memang tak rapat dengan AJK Persatuan Penduduk Jenaris; biarpun aku dikira orang lama di Jenaris; pindah di Jenaris semasa Afiz berumur setahun sekarang Afiz dah sekitar 23 tahun. Jadi menyertai rombongan dengan warga Jenaris buat pertama kali memang amat terasa asing. Ramai tak kenal aku malahan aku pun sekadar ramai kenal wajah tapi tak tahu nama.

2. Bas yang disewa dari sekitar Kajang lambat sampai sekitar jam 1:00 pagi barulah kami bertolak. Setelah taklimat rombongan pun bacaan doa selamat kami menuju ke lebuh raya LEKAS. Mengejutkan bas tak penuh; bas sepatutnya boleh muat 44 penumpang hanya ada 26 penumpang; Majoriti orang setua aku. Berpasangan (terkenang zaman remaja kini berbulan madu ketika berusia) Sempatlah aku bersalaman dengan beberapa orang. Wajah yang aku cam mungkin sekitar tak sampai 50%. Selain Cikgu Zul aku kenal wajah-wajah seperti Ustaz Rashid; kami memang jarang berbual; Ustazah yang Aziq numpang berulang alik sekolah semasa di si SAM 10; suaminya orang berpangkat dalam PDRM mungkin. Keturunan Khan. Tak jauh dari rumahku. Yang lain tu amat samar.

3. Aku tertarik satu keluarga itu bawa TIGA anakanda; iyer ini aku keluarga bahagia. Keluarga yang terbesar dalam rombongan kami. Anak bungsunya lelaki nampak ramah; mungkin baru sekolah rendah dua lagi anak remaja perempuan. Sebaiknya peluang begini harus direbut; apalah salahnya cuti sehari senin untuk turut serta rombongan; bukan mudah nak dapat peluang sebegini. Bas sponsor oleh Persatuan Penduduk Jenaris. Khabarnya ini kali ketiga warga Jenaris melancong; pernah ke Medan & jika tak silap satu lagi ke Langkawi (tak pasti). Ketika dua rombongan ini ditaja aku tak dapat maklumat.

4. Selebihnya ahli rombongan sekadar berpasangan; semua telah sekitar usia aku. Cikgu Zul pun cuma bawa si Ayang duduk sebelah aku di belakang bas. aku ambil bangku sebelah kiri. Zaman remaja memang aku suka amat jika pergi rombongan duduk di belakang sekali... rasa lapang & melambung dibual enak jika ikut jalan kampung. Jangan silap si Ayang ini lelaki; baru habis belajar di Poli Shah Alam. Sopan amat jejaka ini. Nampak lapang fikiran & macam aku juga tak dapat tidur sepanjang jalan. Aku tahu namanya Ayang pun setelah berhenti solat Subuh di Mersing. Kami berbual panjang banyak isu; aku perhatikan Mila & Azim lena tidurnya di bangku selang beberapa baris dariku.

5. LEKAS adalah lebuh raya yang banyak kisah misteri ada banyak kemalangan maut di sini termasuk artis tersohor Allahyarham... Achik Spin maut sekitar April tahun 2010. Masa itu LEKAS baru dibuka; aku sempat lihat kawasan tragedi ini; nampak kesan rentong di papan arah lokasi yang dilanggar kenderaan MPVnya. Pernah nyonya terbabas kepalanya tercucuk besi pengadang jalan... meninggal di situ jua. Macam-macam ceritera pelik; rompakan, angin lintang, perbagai kejadian yang sukar diterima akal.

Jangan hairan aku tahu tiap selekoh dan pohon-pohon tepian jalan di LEKAS semua kenal aku sebab dah kira lebuh raya angkatku; memang tiap minggu aku akan ambil Anif melalui lebuh raya ini... sekitar 2:00 pagi aku melintas Ampangan; asrama Anif di Ampangan ini... sian si Anif pasti dia mimpi bersama aku untuk ke Tioman. Yang merancang perjalanan ibunya Mila; memang aku tak tahupun si Anif tidak disinarai oleh ibunya. Huh!; tak apalah Anif jika ayahnya panjang umur akan pasti bawa Anif ke Tioman selepas SPM nanti kita pergi bersama Angah.

Tiong kasih di hatiku sentiasa cantik terhadap anak-anak tak pernah mahu kubedakan kasih sayang terhadap anak-anak.

Ferrari pun pernah terbakar di LEKAS ini


- bersambung

Tiada ulasan: